Google Translate

Sunday, February 28, 2016

Idihhh Lain di Depan Lain Di Belakang

Idihhhh....

Serem banget, gw bener2 ngeliat orang munafik loh...
Depan kita manis2, di belakang kita dikata2-in.
Gw paling takut sama orang beginian, dan rupanya banyak di sekitar gw OMG

Dan gw berusaha untuk tetap dan tetap berjalan di jalan yang lurus ...
maksudnya ga boleh membalas karena kalo membalas artinya gw sama seperti tuh orang....

Nulis ini aja artinya gw udah ngata-in tuh orang...
Gw merasa berdosa banget T.T
Maafkan Tuhan....Maafkan Aku T.T

Semoga gw ga terkontaminasi sama tuh orang yaaaaaa.....


Tuesday, January 26, 2016

Terima Kasih Yuliani ....

Aku baru saja kehilangan seorang sahabat karib yang sudah kukenal 13 tahun lamanya.
Kami sangat dekat, bahkan sepertinya dia lebih sayang padaku melebihi diriku sendiri.
Satu hal yang tidak pernah berubah adalah walaupun dia sudah menikah dan punya 2 orang anak, dia tidak pernah berubah. Dia selalu bisa menyisihkan waktu buatku. 

Mau dicari kemana seseorang sahabat seperti ini ? 

Apa mau di kata, Tuhan lebih sayang padanya sehingga dia lebih cepat berpulang.
Dan aku yang ditinggal sangat merasa sedih.
Sedih sampai air mataku tak bisa mengalir lagi saat terakhir melihat wajahnya sebelum petinya ditutup. 

Hari ini, 
walaupun aku tak bisa lagi bercerita dengannya, aku tetap mearasa dia ada di dekatku, ada di hatiku.
Jadi, tak ada yang berubah .... hanya fisiknya yang tak bisa kulihat lagi... 

Jika umurku panjang, aku hanya bisa berjanji akan membantu sebisaku untuk memastikan kedua anaknya hidup sebaik-baiknya.... 

Terima Kasih Yuliani....Sampai Ketemu di Rumah Tuhan... kelak.... :)

Aku sudah belajar bahwa pada akhirnya Berserah, Ikhlas dan Bersyukur dengan hidup sebaik-baiknya adalah yang terbaik. 


http://www.helenchandra.com/2012/02/thanks-my-friends.html




Saturday, January 9, 2016

Aku Upik Abu

Hmmm....
Sepertinya sekarang aku seperti Upik Abu ....
Upik Abu yang jatuh hati  pada seorang Pangeran wkwkwkw

Jadi gini ....
Pada waktu bertemu, jantungku berdetak n suara hatiku berteriak "he is the one from God"
Saat itu aku masih biasa2 saja....
Dan proses sampai sekarang... membuatku benar2 jatuh hati sampai aku merasa seperti mimpi....
Tetapi aku hanyalah seorang Upik Abu.... rasanya benar2 tak berani untuk jatuh cinta pada seorang Pangeran yang dengan mudahnya bisa mencari Putri Raja yang selevel.....

Pangeran ini benar2 seperti dalam mimpiku....
Kepribadiannya Sopan sekali dan ga pernah ada kata2 kasar yang keluar darinya, semarah apapun dia.....
Dia Dewasa ^^
maklumlah Anak Raja wkwkwkw
Aku jadi malu dengan sifatku yang kadang ga stabil :(

Bahkan aku tak tahu kalau dia seorang anak raja huaaaaa (ga lebai ini )
Raja yang suka membantu rakyatnya
Aku dapet informasi ini secara tak sengaja...
*Tambah ga pede aku wkwkwkw

Yahhh dia pake kereta emas, aku naek angkot hehe
Yahhhh dia sekolah tinggi, aku hanya biasa2 aja
Yahhhh dia bisa maen piano, aku hanya bisa maen piano di android
Yahhhh dia tinggal di istana, aku hanya tinggal di gubuk kecil
Yahhhh dia pintar, aku biasa2 saja huhuhuu

Aku bersyukur masih dalam keadaan single sekarang.... bukti bahwa hubungan yang berakhir bukanlah akhir dari segalanya.... karena di depan Tuhan tunjukkan seseorang yang jauh lebih baik lagi....
 * ngarep Pangeran bisa jatuh cinta ke Upik Abu hahahahaha

Walaupun nantinya aku ga mendapatkan Pangeran, seenggaknya sifat dan karakter Putri sudah ada di aku....bukankah tetap ada hal positifnya hehehehe.....

Mudah2-an ke depan ada cerita tentang Pangeran yaaaaaa.... Ga Sabar Jadinya

Doaku deh Secepatnya Tuhan kasih tanda-tanda, he is atau bukan hehehe

Well, aku bener2 menghikmai lagu Raisa ini : )



Monday, January 4, 2016

Tulisan Ngasal lagi ^^

Rasanya ngga tenang kalo ga nulis sesuatu, setelah direnungkan, mgkn aku akan mencoba menerbitkan buku di bulan April tahun ini untuk kalangan pribadi dulu aja karena newbie jd belum berani publishing secara besar2an wkwkwk. Bulan April Ultah-nya Papa Duniaku hehehe.... sebagai kado buat Papa yang amat sangat aku cintai ^^.  Jujur rasanya tak sanggup karena pekerjaan yang sekarang benar2 menyita waktu,tenaga dan pikiranku. Terkadang emosiku sering labil, apalagi kalo sudah kecapean menyetir. Walaupun begini, Puji Tuhanlah masih ada 1 orang teman yang setia menyimak ceritaku dengan seksama setiap hari. Walaupun dia jauh, kami terasa sangat dekat. Kami sedang merencanakan untuk bertemu ^^....
Satu orang lagi yang mungkin sudah sangat bete dengan ceritaku hahaha... sampai2 orang itu tidak membalas sama sekali wkwkwkw.... harap maklum lah yah koh hahaha.... (well thank you sudah ngajarin kedewasaan)

Intinya resolusi 2016 adalah.... membahagiakan diri sendiri sebagai dasar untuk membahagiakan orang lain. Dan ini bukan PR yang mudah.... karena terkadang rumput tetangga terasa lebih hijau ...

Puji Tuhan.... rasanya rumput di tempatku sendiri yang membuat aku nyaman ^^. Artinya bersyukur dan iklhas menjalani kehidupan ini tanpa membandingkan dengan orang lain. 
Tuhan ga akan nutup mata ketika kita berbuat yang semestinya kita buat hehehe.... 

Ini tulisan tanpa arah jadinya hehehehe.... 

Oh ya, aku lagi seneng2nya nonton film Turki, filmnya ga bertele-tele, to the point dan cowo cewe nya cakep n cantik2... ^^.... 

Aku sudah ngantuk sekali.... besok lagi deh nulisnya....^^ 


  

Aku Lewati Rumah Itu

Tema kotbah Bapak Pendeta tadi "This is Christmas For You" 
yah intinya pergunakan waktu dan kesempatan yang ada. 

dI AKHIR kOTBAH,Bapak Pendeta bilang ambillah tindakan iman, Jika Tuhan mengetukmu untuk melakukan sesuatu, lakukan saja. 
Mengampuni.... lakukan sekarang karena kesempatan belum tentu datang lagi. Jangan lewatkan Natal pada saat ini....

Pada saat itu aku teringat 3 orang. 2 orang berada di luar kota dan 1 orang di Jakarta. 

Ah.... sudahlah semua sudah berlalu..... 

***
Aku pulang dan menuju ke klinik dokter untuk meminta surat, setelah itu aku harus mengisi bensin di tempat yang bisa bayar pake cc, maklum duit cash terbatas dan itu juga reimburse. 
Tiba di tempat bensin, premium HABIS..... dan si abang berkata aku harus lurus saja kiri,jangan naek fly over....
Deg... jantungku berdebar... aku teringat lagi kotbah Bapak pendeta.... 
Jika aku lurus terus ke tempat bensin itu, maka jarak ke rumah 1 orang itu tidak begitu jauh, lagian benar juga ini kesempatan karena jalan yang biasanya begitu ramai dan morat marit ...sekarang lumayan ga ramai.... 

***
Aku pun akhirnya memutuskan untuk memberanikan diri menghadapi kenyataan bahwa semuanya sudah berlalu..... 
Aku akan doa pelepasan pengampunan di depan rumah itu, karena rumah itu sangat berarti bagiku ....
aku melaju menuju rumah itu....

***
Memasuki komplek perumahan itu, jantung aku berdebar, 
kulaju mobilku dengan pelan2 sambil memandang pohon dan lampu putih....
teringat pertama kali kulewati jalan ini,waktu itu aku juga memandang pohon dan lampu putih......
teringat pertama kali aku lewati jalan ini dengan mobil sambil gemeteran karena orang yang disampingku suka mejewer kupingku kalo aku ga sabaran pengen ngebut .....

Pada saat belokan, aku mengambil belokan yang benar...
Aku tersenyum karna dulu aku sring salah mengambil belokan.... 

Dan aku pun berhenti dan parkir di depan ruko yang kuingat adalah sebuah kantor, ruko yang dulunya pengen aku sewa depannya buat berjualan makanan .... ruko tersebut masih dalam keadaan kosong...
Aku masuk ke mini market....
Aku ke toilet...kebelet pipis wkwkwk....
Setelah itu, aku belanja susu kedelei....kulihat mie instant...tapi aku sudah jarang makan mie itu....
Aku tersenyum lagi, kuingat jika aku ke mini market ini, untuk membeli es krim saja... mie instan adalah haram hukumnya.... 
Aku berkeliling sebentar di mini market itu.... 

Setelah itu, aku menuju komplek rumah itu.... mataku berkaca2..... jantungku berdebar.... 
Memasuki gerbang, pak satpam tidak perlu membuka pagar satunya karena mobilku lurus dan pas....
Tersenyum aku, pertama kali aku menyetir dengan mobil yang lebih kecil, pak satpam membuka pintu pagar satunya...karena setir-anku waktu itu masih kacau balau..... 

Dan ternyata aku tidak lupa blok dan bentuk rumahnya.... ciri2nya adalah ada mesin tabung air di depan, lampunya warna kuning.... 
Ada sandal pria dan wanita, pintu terbuka..... tetapi tidak ada mobil...
Kukira aku akan meneteskan air mata lagi, 
... tetapi aku tersenyum terharu....
Aku kuat !!! 
Aku Doa Pelepasan Pengampunan sambil melewati rumah itu dengan pelan2....
"Dalam Nama Yesus Kristus aku lepaskan pengampunan, biarlah jalan kami semua menjadi indah"
Kalimat itu yang aku ulang2..... 

HAtiku Damai ..... Mungkin tadi kesempatan terakhir di Natal tahun ini ..... 

***
Aku mengarahkan mobilku keluar komplek, dan kali ini Pak Satpam membuka pagar sedikit, hihihihih.
Aku tertawa ..... 
 
** 
Keluar dari gerbang pertama, aku tanyakan kepada Bapak Satpam, apakah boleh melewati gerbang satunya...
"Cuma ingin melewati saja Pak.... " jawabku....
Aku pun memasuki jalan di gerbang satunya....
Aku tersenyum lagi.... dulu aku sangat menantikan pembukaan pintu ini karena akses keluar jalan kaki lebih dekat....
DAn emang akses jalan ini jauh lebih dekat ke rumah itu....
Aku putar balik, dan keluar lagi lewat jalan itu....

***
Aku sudah menggunakan kesempatan itu sebaik2nya.... 
Terima kasih Tuhan telah banyak mengajariku tentang kehidupan melalui orang2 yang sudah kau kirim dalam hidupku....

***

Akhirnya aku posting karena ada 2 orang temanku yang kukirimkan cerita ini memberikan reaksi yang luar biasa

1. meminta di ajak keliling di perumahan rumah ini
2. membaca sambil deg2-an dan kecewa karena tidak bertemu dengan pemilik rumah hehehe....

So, silahkan memberikan komentar yahh hehehe...