Google Translate

Tuesday, May 5, 2015

Orang Kantoran VS Usaha Sendiri

Kali ini gw akan nulis mengenai Orang Kantoran dan Usaha Sendiri hehehe Sekali Lagi Versi Gw :).

Menjadi Orang Kantoran,
Yang PASTI : Penampilan Oke, Cantik dan Menawan
Bisa pake dress di kantor, make up ga luntur, rambut bisa terurai rapi.
Kemana-mana naek mobil. Ga panas, Ga kena Ujan , Ga kena Debu.
Perlu sesuatu ? tinggal minta acc bos n hubungi divisi lain buat ngerjainnya.
Pengen cuti ? tinggal minta acc bos juga
Pengen curhat masalah apapun? tinggal curhat ke bos
Enaknya kalo jadi asisten bos hihihi
Kalo males ngomong, hape dipegang sama staff.
Sepatu ketinggalan ? tinggal minta tolong staff anterin.
Gaji dan bonus udah pasti dapet per bulan.
Hidup sangat stabil.

Ketika beralih ke usaha sendiri (bisnis kuliner)

Yang Pasti : Penampilan Kusut, Muka berminyak, Rambut kacau balau
Pakaian kaos dan celana pendek dengan perpaduan sandal jepit
Meja kerja darurat ditemanin kipas angin bersama.
Jika ada tamu makan di tempat, gw harus ngalah kasih kipas anginnya hahahahaaha
Kalau dulu sukanya minta izin, sekarang harus izinin karyawan yg sakit, anaknya sakit, suaminya sakit, anaknya ambil beasiswa, sakit perut karena mens, dan masih banyak lagi.
Untuk memutuskan sesuatu hal, tidak bisa lagi berkompromi dengan bos/rekan kerja yg jago di bidangnya, sekarang mesti sebijak mungkin mengambil keputusan untuk kebaikan bersama.
Kemana-mana jalan kaki atau naik angkot, atau naek motor, yupssss kena debu yg pasti.
Telepon harus dihandle sendiri krn menyangkut relationship dengan customer.
Gaji ? wahhhh yg kepikir bisa bayar gaji karyawan aja udah syukur banget.
Diri sendiri yah ga bergajilah :(
Hidup Ga Pasti


Perbedaan yang sangat mencolok, jadi kalo ada yang mau beralih profesi harap dipikirkan baik2. Apalagi kalo jabatan di perusahaan sudah tinggi. Bisa stressssss tingkat tinggi kalo ga kuat iman hahahaa.

Kalo yang gw rasaain, usaha sendiri jauh lebih menyenangkan. Coba pikirin deh, kalo buat perusahaan orang lain saja kita mati-matian bekerja keras, apalagi kalo buat perusahaan kita sendiri??? Pasti kerja kerasnya akan lebih besar. Gw bisa mengapresiasikan apa yang ada di otak gw selama ini, misal untuk jenis promosi gw bisa menggunakan cara gw sendiri tanpa harus berdebat dengan orang banyak. Lalu untuk produk, gw bisa menciptakan sendiri. Ketika orang tergila-gila pada produk kita, rasa bangga yang luar biasa akan muncul dan itu memacu gw untuk menciptakan produk lain lagi. Apalagi kalo yg datang makan adalah pemilik resto terkenal dan dia mau membagi teknik bisnis kuliner.Senangnya.....

Tidak ada lagi beban yang ada ketika usaha sendiri. Semuanya lepas begitu saja. Yang ada perasaan dan keinginan untuk terus maju.

Selain itu, gw lebih bisa menikmati arti hidup. Maksudnya, dengan mata kepala sendiri, gw bisa melihat perbedaan hidup antara orang malas dan orang rajin. Orang malas yang setiap hari meminta minta sumbangan, orang rajin yang dari pagi sampai malam mencari uang (toko florist sebrang restoran gw).
Ternyata orang yang benar-benar kaya itu pada dasarnya sangat sederhana. Cara mereka berbicara mencerminkan orang yang sangat rendah hati. Gila... ga sengaja gw denger obrolannya mengenai amerika,new zealand,dll. (luar negri semua bokkk) dan mereka membawa mobil yang keren2.
Gw pengen suatu hari kayak mereka. Sudah ah jadi gosip orang kaya hahaaa....

Gw pun berkeinginan punya bisnis spa apabila bisnis ini berjalan dan menguntungkan. Yupiiii.... bisnis itu enak sekali dan gw ga pernah nyesel ninggalin pekerjaan gw, karena untuk sekarang, gaji gw sebulan itu omset gw sebulan, naik menjadi setengah bulan,lalu seperempat bulan dan gw mau wujudin gaji gw itu sama dengan omset gw sehari hahahahahaha.

Gw sangat berterima kasih atas kejadian-kejadian yg nurut gw sangat buruk pada masa lalu. Gw juga berterima kasih buat mantan pacar gw yang sangat membantu gw hingga menjadi seperti sekarang. Yupi... mental entrepreneur itu harus benar2 diuji kekuatannya dan gw pelan2 belajar melewati proses itu.

Gw berharap banget resto gw sukses dan bisa buka cabang di mana-mana artinya membuka lowongan kerja lebih banyak juga,  karyawan gw juga sukses, customer gw sehat krn makan makanan resto gw dan gw bisa hidup tenang

Oh ya, sedikit cerita, gw rasa gw beruntung banget, gw dapet 2 orang karyawan yang pas banget, mereka bisa saling nutupin kekurangan masing2. Pertama, seorang mantan pemilik kedai makanan, jadi gw bisa belajar banyak dengan dia, jurus presentasi makanannya sangat cepat, gw akui gw kalah gesit. Yang satunya lulusa D1 Akuntansi, gw ga nyangka dia mau kerja sama gw, gw malah berharap dia bisa dapet pekerjaan yang lebih bagus dari tempat gw. Gw sih berharap dia di sini sampai resto gw maju, gw bisa jadikan dia accounting gw. Dia rajin banget, rasanya lantai resto gw bisa buat bercermin karena disapu n dipel terus hehehee. Satu lagi gw dibantu prt kakak gw, walaupun ga pinter tp tingkat toleransinya sangat tingggi belum lagi karena keluguannya sangat menghibur kami.  Gw mau menciptakan lingkungan kerja yang nyaman, tak ada rasa iri/saling sikut, yang ada kekompakan untuk maju bersama. Gw anti pilih kasih, bagi gw kerajinan kerja itu buat mereka sendiri bukan buat gw.

Di resto gw, gw bebas dengerin lagu rohani ...... gw mau lebih giat mencari Tuhan karena selama ini gw terlalu berambisi mencari dunia yang justru menjatuhkan gw.



Sekali lagi, gw mau sukses biar bisa buka bisnis di ibukota :)
Yupsss... gw lagi bikin plannya sama temen kecil gw yang juga lagi merintis usaha salon kecantikan.
Kita berencana untuk membuat cafe/salon/spa dalam satu tempat di Jakarta.
Semoga Tuhan bantu kami secepatnya :)
Mungkin Anda mau jadi patner kami ? :)





No comments:

Post a Comment